About Me

So, basically this blog was started by envy. Kulam Ikan Tetangga (the neighbor's fish pond) is a variation to the saying that goes "the neighbor's Grass is always greener". The Neighbor's Fish Pond will always have fatter and more fish (than your own fishpond). And so it is.

Kamu Kalo Marah Nyebelin!

1 comment
Orang O ini sudah lama gue kenal, dulunya gue anggep dia temen dan panutan, belakangan gue anggep dia nyebelin dan sedikit kampungan. Gue menghindari bersosialisasi terlalu banyak sama dia sebenernya, soalnya gue masih kesal dan nggak bisa baik-baik saja. Gue nggak bisa pura-pura. Daripada nyolot mending gue menjauh toh.

Ini ada urusannya sama bayi gue. Emang sih bukan gue juga yang membibiti itu bayi, yang diwariskan ke gue tahun 2004 awal, waktu mendadak ditinggal bapaknya. Tapi gue mencurahkan hati gue ke situ, berusaha nemu keluarga baru yang bisa membesarkan ini bayi sampe dia bisa jalan. Dan dia bisa jalan sekarang setelah tiga tahun air mata, keringat, dan darah.

Waktu pertama kali ada masalah sama Orang O itu gue mikir, alasan gue bertahan cuma bayi gue. Waktu perseteruan itu merambat sampe ke masalah bayi gue, pusing lah. Sebetulnya hak siapa sih ngurusin bayi ini? Gue lihat dia juga nggak ada waktu kok buat ngurusin bayi. Kalo dia merasa nggak nyaman ngurusin bayi karena prime care-takernya gue, itu masalah dia. Waktu hubungan kami masih sehat, dia juga jarang menghabiskan waktu bersama bayi ini. Kenapa coba? Salah gue? Sampe-sampe dia pernah nyuruh orang lain mendekati si bayi supaya bisa diasuh lagi sama dia. Salah gue juga, kalo lantas si orang suruhan itu merasa nggak enak ditaro di posisi itu? Salah gue kalo orang itu lantas lebih milih jadi temen gue daripada musuh?


Kata Cunguk, bayi itu bukan bayi dia juga kok, jadi hak gue dan dia sama aja. Tapi karena yang megang selama beberapa tahun terakhir gue, maka hak gue dalam memutuskan apa pun harusnya lebih gede. Logis kan?

Tapi keknya susah juga itu diterima sama Orang O ini. Masih aja berwajah masam kalo ngomongin si bayi. Gue bersyukur juga selama 1.5 tahun terakhir Orang O terlalu sibuk, entah ngapain, buat merduliin bayi gue. Sehingga, ada waktu yang cukup untuk membuktikan bahwa gue nggak seburuk yang sering dia ceritain ke orang-orang.

Soalnya mainnya gitu, dia. Mayoritas pasti menang. Kalo lebih banyak orang yang berhasil dibujuk buat nganggep gue persona-non-grata, lebih gampang nginjek gue. Gitu cara mainnya, kan? Ya udah, silahkan. Dalam kasus ini gue lebih seneng kalo Orang O terus menganggap remeh gue, soalnya itu bikin dia lengah. Dulu sih gue masih naif, masih bloon, nggak pede, tapi sekarang masalahnya lain. Power lays with the greatest number kan? Nah, sekarang pengasuh bayi ini sudah jauh lebih banyak dari dulu. Dan gue juga sudah lebih dewasa dari dua tahun lalu.

Sehingga, akhirnya, gue merasa gusar waktu beberapa pekan ini upaya rekonsiliasi yang berkenaan dengan bayi, semuanya mentah sama dia sendiri. Padahal gue udah berusaha nggak muncul, lay low, biasa aja. Tapi panas juga ngedenger upaya gue dan yang lain selama 3 tahun ini dibilang "nggak ada apa-apanya". Gue rasa dia bahkan nggak merhatiin, kenapa bisa dia bilang gitu?

You can say anything about me behind my back, but you do not say something like that about KLN.

Iya, gue kalo lagi marah nyebelin. Situ nggak ya? Selamet deh.

1 comment :

koeaing! said...

semingkin ngamoek kowe semingkin lezat itoe non...:P