About Me

So, basically this blog was started by envy. Kulam Ikan Tetangga (the neighbor's fish pond) is a variation to the saying that goes "the neighbor's Grass is always greener". The Neighbor's Fish Pond will always have fatter and more fish (than your own fishpond). And so it is.

0051

1 comment
The attack of foreign animals in our bathroom
(terj. bebas: serangan hewan-hewan bule di kamar mandi kami)


Kosan gue saat ini adalah tempat yang sangat menyenangkan walaupun penampilan butut dan kami terancam tergusur kapan pun tahun depan (2006). Harganya cukup murah mengingat lokasinya yang strategis, tapi sekaligus cukup mahal bila mengingat minimnya fasilitas. Tapi yang paling gue suka dari tempat itu adalah aksesnya ke mana-mana. Gue bisa jalan ke Superindo Dago, ke BCA Cikapayang, ke BIP, ke RS Borromeus tinggal lompat, ke UNPAD tinggal melirik, ke ITB dan Bonbin juga srut srut... nyampe. Dan tersedia juga anugrah terindah kemajuan teknologi bagi umat manusia: Mesin cuci dengan pengering! AHAHAHAHA! *ketawa iblis*

Gue pindah ke tempat itu sekitar awal 2004 saja.

Penghuni rumah itu sekarang total 9 orang. Tadinya 12. Semua perempuan. Pake aturan yang mengatakan bahwa bla bla bla blu blu blu...

yang bener aja. Emang ini bakalan ditepatin? Dari pengalaman ngekos yang sudah cukup veteran, mulai dari kosan bersistem militer, sampai kandang burung dara yang bohemian, akhirnya pemudi-pemudi ini akan menemukan ratusan cara menyelundupkan barang terlarang ke dalam kamar. Mulai dari TV, Kulkas (supaya ga nambah bayar), sampe ke... cowok.

Suatu pagi gue baru bangun karena kebelet dan masih seperempat sadar. Ada orang di kamar mandi, pas gue udah mau ngetuk pintu, nanyain masih lama apa nggak, tau-tau pintu kebuka, dan dari dalamnya muncul bule setinggi pintu dengan tshirt dan lilitan handuk di pinggang. Heladalah!

Bule jejadian: Mornin! (sambil senyum terus ngacir)

Mirna ngantuk: M...orn..?

Berhubung masih ngantuk berat, abis buang hajat gue tidur lagi. Pas gue bangun, cewe-2 kosan pada ribut. Ternyata yang papasan sama bule di kamar mandi bukan cuma gue, dan kebetulan yang satunya itu agak gampang histeris. Jadi dia sempet teriak kaget dan menimbulkan kehebohan. Usut punya usut, bule itu selundupan salah seorang temen kosan. Oke dee....

Tapi inti ceritanya bukan ini...
ceritanya adalah...

kamar mandi itu selama tiga hari terakhir ini dikunjungi hewan-hewan asing. Hewan yang harusnya nggak ada di kamar mandi.

Pagi-pagi gue kebelet niy, terus ke kamar mandi. Baru mau masuk gue melihat sesuatu di lubang WC... Njis, siapa niy buang hajat banyak banget kok ga disiram... kurrang ajarrr....
dan gundukan hitam di lubang WC yang gue kira tai itu berbunyi "krok krok" dan bales menatap...

HAIYAH!

Akhirnya gue pake kamar mandi yang lain berhubung gue males ubek-ubek WC dan pegang-pegang kodok pagi-pagi sementara gue balum sadar sepenuhnya. Pas siangnya gue ke kamar mandi itu lagi, kodok itu telah tiada... entah siapa yang akhirnya membuangnya

Gue nggak abis pikir kenapa kodok itu bisa masuk ke lubang WC... Biasanya kodok terjebak di sudut, di deket pintu. Kalo mau masuk lubang WC dia kudu lumpat dulu setinggi 15 senti or so... niat banget...

Yang lebih niat lagi adalah ketika tadi siang, gue baru bangun, terus mau ke mesin cuci. Terdengar cicitan dari kamar mandi. Heh... dengan perasaan nggak enak, gue ke sumber cicitan itu.

HWARAKADAH GUNUNG MUNTAH!

Kali ini di lubang WC, seekor tikus sedang berendam. Yang aneh, tikus ini bukan tikus rumah atau bakal calon tikus wirok. Ini jenis tikus tanah. Gue tau bener bedanya. Kalo tikus rumah dan dia nyemplung ke bak mandi, gue masih bisa berusaha maklum, mungkin dia jatuh dari plafon. Walaupun agak gag masup akal soalnya plafon ga ada yang lubang. Kalo tikus wirok, dia besar, jadi dia naik ke atas dan ga sengaja nyemplung ke lubang WC masih paham. Tapi ini tikus tanah kok bisa sampe sini? Ngapain dia endus-endus WC? Kok dia niat manjat ke level lantai yang 15 senti lebih tinggi? Tikus jenis ini kan paling nggak lincah kalo panjat-panjat, dia jago gali dan ngelubangin bahan organik.

Dan gue pun melanjutkan mencuci setelah sempet 2 menit bengong berusaha memikirkan alat yang bisa dipake buat menjimpit si tikus dari lubang WC. Pake sumpit...ditusuk pake garpu...ah jangan alat-2 dapur ah... Bodo ah, ntar aja gue pikirinnya.

Jam satu siang Gadis turun dari kamarnya dan mandi... terdengar pekikan kecil dan jebar-jebur yang ganas.

Mirna : Dis... tikus ya?

Gadis : Iya, gue tenggelemin.

Mirna : Hah? Bisa?

Gadis : Hhh iya, akhirnya gue berhasil menyiramnya sampe tenggelem!

Kalo dipikir-pikir...moga-moga hewan berikutnya bukan ular...

1 comment :

pelacur said...

hahaha.. anjis! tikus? edan siah. gue males ah ke wc kostan lu! hehe.. kecuali klo kepepet! kekeke. eh mau donk makhluk asing di dalam kamar mandi..enak kali klo langsung dicucut!