About Me

So, basically this blog was started by envy. Kulam Ikan Tetangga (the neighbor's fish pond) is a variation to the saying that goes "the neighbor's Grass is always greener". The Neighbor's Fish Pond will always have fatter and more fish (than your own fishpond). And so it is.

0005

No comments
shubuh-shubuh, abis saur tiba-tiba mikir hal yang...nggak tau ini penting apa nggak. Tapi gara-gara kepikiran terus, akhirnya ditulis juga, daripada bikin gila.

Kompromi cewek...

Waktu itu lagi pulang ke rumah ibu. Terus temen dari SD nelpon ngajakin main. Hore! Ayo main! Kepingin makan ini, makan itu, pergi ke persewaan komik yang udah langganan dari SD, terus nonton apa gitu kek sambil makan es krim Zangrandi.

Sore-sore dijemput naik motor. Yeaah! Ayo kita tancap gas! yuhuuuw! Tapi ternyata malem itu kita nggak jadi main dong. Gue malah nemenin dia periksa kencing di lab. Ternyata dia hamil di luar rencana, dan tujuan dia ngajakin gue karena ngerasa gue tau banyak soal prosedur pembunuhan.

Gue sedih banget. Pertama karena dia temen deket gue dari SD. Bayangin, dari SD. Gue sayang banget sama dia. Dan gue ngerasa bete karena dia bego, bisa setubuh tapi nggak pake pelindung apa pun. Dan bahwa dia cenderung memikirkan buat memilih aborsi. Kedua, karena gue pada dasarnya pro-life. Tapi dia temen gue. Argharghargh!

Jadi, ya udah... gue nemenin dia seminggu itu nyari orang yang bisa melakukan prosedur pembunuhan. Kaya yang gue tahu aja... Setiap kali kita berhasil nemu orang yang kira-kira mau "bantuin", dengan jahatnya gue memancarkan pandangan membunuh ke orang itu. "Jangan diterima. Jangan mau bantu! Jangaaan!"... gitu dalam hati. Heh, udahlah gue asli nggak bisa kontrol beungeut. Hihi... pasti kata-kata itu udah memancar pake lampu flash di jidat gue. Kelip-kelip gitu.

Kayanya Tuhan sayang gue deh. Selama gue nemenin dia, dia nggak pernah dapet orang yang mau "bantuin" walopun menurut info orang ini biasa terima orderan. Akhirnya gue balik ke Bandung sambil was-was.

Hari Rebo siang, di perjalanan pulang dari kampus, dapet SMS. "Udah dapet, Kamis besok, sore. Doain ya"

Karena dia temen gue, ya udah gue doain juga. Moga-moga nggak komplikasi. Moga-moga dia nggak apa-apa. Terus malemnya gue sedih, mau nangis tapi nggak bisa. Kenapa gue yang sedih ya? Soalnya kan itu, bikinnya dengan perasaan cinta, sama pacar sendiri pula, yang pacarannya juga udah lama. Gue tahu dia juga setres dan ngerasa salah. Dan waktu itu gue nggak marah-marahin dia walopun pingin. Pingin bilang ke dia "Woyy... lairin aja 'napa? Kalo udah kasih ke orang. Banyak kok yang mau terima bayi. Ato lu minta kawin langsung aja sama dia, toh kalian juga udah rencana nikah 'kan!" sambil dia ditampar-tampar kiri-kanan kaya di komik Asterix. Tapi nggak jadi... Orang udah setres berat kok dimarah-marahin.



Kita nggak pernah nyinggung masalah itu lagi kalo ketemu/ngobrol di telpon. Tapi terus pacarnya yang itu pergi kerja ke seberang laut, dan mereka akhirnya putus. Wow... cewek tuh nggak pernah bener-bener bisa percaya cowok sepenuhnya ya?

GUe pernah bilang ke temen gue itu gini "Kalo suatu hari lu nikah, gue mau ada di sebelah lu waktu Midodareni. Awas aja ya! Nggak mau cuma undangan basa-basi." dan akhirnya terwujud aja lho, janji sambil lalu itu. Akhirnya temen gue nemu suami dan mereka nikah. Gue ada di sebelah dia waktu Midodareni, dan waktu akad nikah.

Waktu nemenin dia selama 2 hari upacara itu, banyak banget yang melintas di kepala gue. Gue seneng akhirnya dia bisa mewujudkan mimpinya. Kerja mapan, dinikahi sama orang yang pekerjaannya juga mapan. Keluarganya sama-sama cocok. Langsung tinggal di rumah sendiri. Nggak jauh dari ortunya. Seiman, jadi nggak usah ribut pindah agama atau apa gitu. Semuanya begitu mudah, sederhana dan lancar.

Pada saat yang sama gue pengen tahu apa dia bener cinta sama cowok ini atau cuma karena cowok itu ada dan langsung ngajakin serius nikah. Nggak kaya' pacarnya yang jagoan itu dulu. Janji-janji, tiga tahun lebih, terus pergi aja dan memudar hubungannya. Gimana ya, kalo nanti dia hamil sama suaminya ini, dia masih inget nggak ya sama anak pertamanya itu. Yang jelas kayanya dia kuatir nggak bisa hamil lagi. Terus...apa dia masih inget sama mimpinya dulu, pergi belajar ke Jerman... bertualang mungkin?

Nggak tahu guenya yang sok sensitif apa sok tai, tapi rasanya pernikahan dia itu semacam kompromi. Kompromi akibat kekhawatiran perempuan twenty-something. Kompromi supaya bisa masuk ke standar masyarakat di sekitarnya. Bahwa usia segini udah mapan, udah nikah, udah punya anak... bla bla bla. Moga-moga aja nggak. Moga-moga aja dia jatuh cinta beneran sama suaminya itu, kaya dia dulu jatuh cinta berat sama pacarnya yang jagoan itu. Moga-moga aja luka-luka trauma yang dulu bisa langsung sembuh. Moga-moga aja temen gue itu bisa bahagia.

Gue juga mikir, wah, kalo yang begini ini masa depan, males banget. Mapan, pergi kerja pagi pulang sore, siapin makanan buat suami, dan berbagai pekerjaan domestik lainnya. Terus punya anak. Terus waktunya habis antara kerja, ngurus anak, dan berasmara dengan suami. Terus... waktu jalan-jalannya kapan?

Masih soal kompromi, mendadak waktu masih nemenin Nyokap di RS, dia curhat banyak banget ke gue. Mungkin karena ngerasa gue udah cukup umur tahun ini, buat tahu semua rahasia keluarga. (halooo? Kayanya gue udah jadi pemikul beban rahasia keluarga dari jaman kapan tau' deh!!!)

Gue udah lama tau pernikahan ortu gue nggak bahagia. Gue bisa bilang kalo gue nggak pernah bener-bener punya sosok Bapak dalam keluarga. Paling nggak sejak umur gue 10 tahun. Nyokap gue itu bokap juga (bukan dalam artian hermaphrodite lho ya) dan juga segala macem. Padahal orang itu masih serumah sama kita, dan statusnya juga belum cerai.

Dulu waktu SMP gue sempet komplen. tapi setelah itu nggak lagi. Rasanya keluarga macem itu normal aja. Bukan masalah besar. Walopun sering banget sirik sama orang yang ortunya kompak. Masih ngerasa punya Bokap dan Nyokap, walopun mungkin seringnya nggak akur. tapi ya sudah... semua orang punya jalan hidup sendiri-sendiri.

Jadi waktu nyokap curhat, gue nggak sepenuhnya kaget. Rasanya kaya denger siaran ulang berita harga bahan barang pasar besar di radio, atau nonton SpongeBob di TV yang diulang-ulang itu.

"Hey...coba tebak! Gue dulu nikahnya karena kompromi lho!"

Kurang lebih semacam itu.

GUe tahu bahwa gue anak yang diinginkan dan gue tahu gue disayang. Tapi ... apa ya? Rasanya sedih juga waktu tahu kalo pilihan ibu gue buat nikah sama si bokap itu kompromi. Dari kecil bayangan gue soal pernikahan itu yang romantis berat. Yang kaya di film-film holiwud atau di komik-komik jepang, atau di novel-novel roman picisan. Lu nikah karena lu cinta berat. Semua hal di dunia ini harus bisa berkompromi pada fakta bahwa lu cinta. Bukan bahwa lu harus kompromi supaya dapat cinta. Ternyata, nggak bisa kaya gitu di dunia nyata.

Dan yang lebih sedih lagi, sejak menikah dan punya anak, nyokap ternyata diam-diam masih punya mimpi buat..yah sepetek have fun go mad gitu. Tapi nggak bisa, soalnya dah ada gue, adik gue, dan sejak gue umur 8, dia praktis jalan sendirian. Atap rumah keluarga itu yang menyokong dia. Bener-bener kaya singa betina deh.

Kompromi. Apa gue suatu hari nanti bakalan berakhir seperti itu? Kalau masalahnya pilihan, jelas dong cewek cenderung milih merasa aman daripada ambil resiko. Secara genetik dari jaman purba cewek itu kerjanya bikin sarang, ngumpulin makanan. Hal yang resikonya dikit. Nggak kaya cowok yang keluar berburu mammoth, ketemu sama sabretooth, etc.

Cinta itu kompromi, atau kompromi itu cinta? Membatasi diri dengan kompromi atau mengkompromikan batas?

Udah gitu, dari pengalaman pribadi, kompromi juga nggak menjamin cinta. Gue pernah, demi cinta, (dan keadilan, Bert?) sampai mau mengkompromikan hampir semuanya. Prosesnya juga edan...Lama pisan! Hanya untuk... nggak jadi. NGgak jadinya juga nggak gampang juga sih... nggak langsung "oi, nggak jadi oi!" Tapi teuteup...!! Kalo lu pernah jualan barang di mana si calon pembeli teh udah lama gitu milihnya, minta bongkar ini itu...terus terakhir-terakhir dia nggak jadi beli...perasaannya seperti itu, tapi kalikan 2000 lipat.

sebetulnya kita ini harus kompromi biar bisa bahagia, atau harus merasa cukup bahagia supaya bisa kompromi sih?

Bahagia itu apa sih?!

HhHhH.. tuh kan... gue bilang juga nggak penting. Ujung-ujungnya gitu lagi. he he he...

Oktober 9 2005

No comments :