About Me

So, basically this blog was started by envy. Kulam Ikan Tetangga (the neighbor's fish pond) is a variation to the saying that goes "the neighbor's Grass is always greener". The Neighbor's Fish Pond will always have fatter and more fish (than your own fishpond). And so it is.

0004

No comments
Mulai dari minggu lalu punya anak pungut baru. Matanya abu-abu. Umurnya mungkin baru sebulan. Ditinggal sama emaknya di garasi.

Tadinya sempet ragu ini mau dipungut apa nggak yaah? Soalnya terus terang ngadopsi anak di kosan model begini susah. Ntar kita ngajarin dia begini, eh sama orang lain yang nggak tau sistem pendidikan kita, dia diajarin yang begana, yang lain-lain lagi... (hihi kaya di Meet The Fockers). Kuatir hasilnya jadi suka nyolong, makan yang nggak-nggak. Baju robek semua... Kutu di mana-mana. Hiks...

Karena tadinya nggak siap buat adopsi jadinya nggak jelas mau dikasih nama apa. Akhirnya dipanggil Monyet. si Bert bilang, "wah kasian ntar dia krisis identitas!" buahaha... sepertinya memang sudah krisis identitas dia. Gimana nggak? Kucing yang dikasih nama Monyet, dipungut sama manusia yang panggilannya Mama Gajah. Sebenernya dia mahluk apa coba...

Speaking of names, anak-anak pungut gue yang terdahulu namanya macem-macem. Yang pertama kali dipungut di Jatinangor,karena warnanya oranye banget kaya snek yang waktu itu lagi suka dibeli, dikasi nama Cisbol. hehe..

Cisbol beranak empat terus mati digigit ukar sawah di belakang kosan. Hiks... Anaknya nih yang belang item satu, yang kuning kaya emaknya ada dua, terus yang terakhir warnanya kaya comberan limbah rumah makan padang. Yang belang item nggak dikasih nama soalnya udah keburu dipungut sama anaknya yang jaga kosan. Yang belang kuning dikasih nama Nduty dan Pengky, soalnya yang satunya Ndut, yang satunya Kerempeng. Terus yang kaya comberan itu dikasih nama keren... Rascal. si Rascal ini bener-bener kaya comberan deh, baru juga dikasih kalung yang ada namanya dia (modal banget), kaburlah dia meninggalkan kalung itu... Pengky juga minggat gara-gara pintunya kebuka. Walah...Jadi tinggal si Nduty aja.

Abis gitu ada anak kucing yang ngikutin jalan pulang ke kosan sore-sore. Dikasih nama Manis Berembun. Panggilan sayang: Manis. Nasibnya tragis, diserang kucing tetangga yang ras dan 8xlipat lebih guedhe...terus kayanya tulang belakangnya retak, dia jadi nggak bisa jalan. Dibelain bolak-balik ke 2 dokter hewan yang berbeda sambil nangis-nangis... akhirnya si Manis Berembun pun berpulang.

Nduty tetep seger makmur. Memang bajingan tahan banting.
Sesudah tragedi si Manis diriku sempat tak ingin memungut anak lagi.. tapi muncullah anak kucing...yang kalo dilihat dari corak belangnya, merupakan hasil pembuahan si kucing pembunuh milik tetangga itu. setelah nampak sendu di teras selama sesiangan, akhirnya nggak tega, dikasih makan. Ohh... betapa manisnya dia, setelah makan dia naik ke sofa, manjat baju ke pundak terus menjilat pipi! Udah deh... nggak nahan... dipungutlah dia. Karena bau eek, tapi pas diperiksa seksama nggak ada tanda-tanda sumber baunya, akhirnya dia diberi nama Eek. Kali ini si tetangga...once again, membunuh kucingku!!! PEMBUNUUUH!

Jadi ceritanya minggu itu nggak pulang soalnya bikin laporan kerja sekelompok dan nginep di tempat temen. Eek dan Nduty dititipin ke temen kosan buat dikasih makan, disayang-sayang dst. Pas pulang dapet laporan si Eek udah tiga hari nggak keliatan. Jadilah kita muterin kompleks sambil teriak-teriak "Eek! Eek!" sampe satpam dan para tetangga menatap kita dengan aneh... Suatu hari si Tetangga yang pembunuh itu sedang menyapu halamannya dan kita nanya dong sebagai sesama pemiara kucing.. "Tante liat kucing yang kecil belang item itu nggak?"

"Oh... waktu itu anak saya pulang malem. Jadi nggak keliatan. Kucingnya kelindes... terus langsung dikubur aja di halaman belakang."

APA MAKSUDNYA HAH?!?!?!?

Sakit hati masih terasa sampai sekarang kalau mengingat Eek yang manis. HIks... kenapa sih tetangga itu selalu secara langsung maupun tidak membunuhi kucing-kucingku yang manis.



Nduty pun tetap seger makmur dan sentosa.

Lalu muncullah si anak pungut terakhir... Yang bawa Sari... sialan dia, sempet-sempetnya mungut kucing di jalan, terus dibawa ke kosan...terus ditinggal aja...
Karena masih bayi, jadinya bulunya jigrak... Aduhh dikasi nama apa ya? Karena jigrak dikasih nama Punky.

Sari: Hee, Pangky?

Mirna: Punky!

Sari: Pangky Suwito haa..

Mirna: hi hi hi... lucu juga...

Dan si anak kucing pun dikasih nama Suwito. Panggilan sayang Wito.

Suwito pun semanis Manis dan Eek. Karena khawatir berat bakalan kebunuh lagi sama tetangga, dia nggak boleh keluar rumah.

Malang tak dapat ditolak, untung tak dapat diraih, kosan direnovasi sama yang punya. Berisiiik banget dar der dar der. Pas saat itu tugas kuliah teh numpuuuuuk pisan jadi jarang pulang, dst... rupanya kedua anakku merasa stress berat, terutama si Wito. Nduty sih, bajingan, tahan banting dia. Kalo siang dia keluyuran, kalo malem baru pulang. Nah, Wito ini kan anak pingitan... jadilah dia setres merana. Pertama-tama makannya jadi kurang. Terus suatu sore dia ngilang!
Karena pulangnya baru malem, jadilah kutangisi dia sampe besok paginya. Malemnya sambil masih nangis-nangis curhat ke temen kalo Wito keluar rumah dan nggak balik. Pulang curhat, pas lewat sebuah rumah kosong, tiba-tiba terdengar ngeongan yang kukenal... OoOoOoHHhHhhh!! WITOOO!

Bagaikan adegan di film Lassie, slow motion, berpelukan terus pulang, dikasih makan, dikasih susu anget, dipeluk-peluk sayang.

Dua hari kemudian, Wito ilang lagi. Dasar tukang-tukang nggak pernah tutup pintu!!! HAAAARRGGHHH!!! Kali ini dengan semangat bersama Sari mencari Wito keliling kompleks...Sambil teriak-teriak "Witooo... Witooo!!"

Satpam mendekat : "Nyari siapa, Neng?"

Neng-Neng: "Wito, pak"

Satpam: "Alamat rumahnya di mana?"

Neng-Neng: "?"

satpam: "Saya tahunya Pak Sarwito, rumahnya pojokan. Namanya Pak Sarwito bukan?"

Dueeennggg....

Nduty pun masih seger makmur, sentosa, dan bahagia.

Suatu hari di penghujung tahun 2002, pas mau ke warnet, di got jalan besar denger ngeongan keciil banget... heh, mana toh? Karena nggak keliatan sumber miongnya, yasudah.Abis dari warnet sejam kemudian liwat situ lagi.. miongan kecil itu masih ada. Jadilah jongkok-jongkok deket got.

YA TUHAAAANNNN!!

Keciil banget, mungkin baru dua minggu, kotor berat soalnya got itu cuma keisi air dan lumpur sampah pas ujan, dan malemnya memang ujan. Entah dari kapan dia di situ. Karena nggak mungkin diambil langsung, sibuk nyari kantong plastik, terus turun ke got, terus dibawa pulang mahluk mungil itu sambil mau nangis sepanjang jalan.

Pas diperiksa, masa di perutnya ada lubang terus di lubang itu ada bilatungnya. Hiks, bersihin bilatungnya sambil nangis. Abis gitu diangetin... dipipetin susu anget... Tapi si kecil itu akhirnya dadah gudbay setelah tiga jam diangetin dan ditangisin. HIks... terus gali kuburan di depan, di bawah deretan pohon bambu, sambil nangis. Si kecil dibungkus tisyu, terus dikubur, sambil nangis. Hancurlah malam tahun baruku.

Nduty pun masih berjaya, sehat bugar...

Tapi akhirnya, waktu pindah kosan, Nduty kayanya nggak mau ikut. Dia ngilang aja... Emang bajingan nggak setia dia!!

Jadi... mmm ada yang minat mau adopsi Monyet? Kayanya udah pegel patah hati kalo ada apa-apa sama si Monyet itu.

No comments :